Clattenburg Sahkan Gol Pertama Real Madrid Pada Final UCL Adalah Ofsaid

Mark Clattenburg akhirnya membuat pengakuan bahawa dia melakukan kesilapan yang besar dalam final Liga Juara Juara Eropah 2016.

Di mana gol pertama Real Madrid adalah daripada situasi ofsaid. Dan pada masa yang sama menyalahkan penjaga garisan kerana gagal mengesan ofsaid itu.

Ini kerana agak mustahil untuk Clattenburg mengetahui kedudukan ofsaid itu daripada penglihatannya.

Clattenburg berkata: “Gol pertama Real Madrid itu adalah ofsaid.”

Beliau menulis perkara itu dalam kolum mingguan di Daily Mail. Di mana kesilapan mereka ketika itu membuatkan Real Madrid mendahului Atletico Madrid ketika di dalam aksi final Liga Juara Juara Eropah yang berlangsung di Milan.

Sergio Ramos membuka tirai jaringan seawal minit ke-15. Dan Real Madrid meraikan gol yang kemungkinan besar tak akan wujud jika adanya VAR.

Mark Clattenburg dan para pembantunya hanya menyedari kesilapan itu pada rehat separuh masa di mana mereka menonton kembali tayangan gol itu.

“Dalam aksi final itu, Real Madrid mendahului 1-0 pada separuh masa pertama. Namun gol itu sedikit ofsaid. Dan kami hanya menyedarinya pada separuh masa.”

“Ia keputusan yang sangat sukar dan pembantu saya gagal mengesan keadaan itu dengan lebih baik.”

“Saya memberikan Atletico penalti pada awal separuh masa kedua apabila Pepe mengasari Fernando Torres. Pepe dengan bahasa Inggeris sempurna berkata: ‘Itu bukan penalti sama sekali’, dengan nada yang sangat marah.”

“Saya membalasnya: ‘Gol pertama kamu tadi sepatutnya ditarik balik.’ Saya berja membuatkan dia terdiam.”

Antoine Griezmann gagal menyempurnakan penalti itu. Namun gol dramatik minit akhir Yannick Carrasco mengeret perlawanan ke masa tambahan.

Real Madrid menang 5-3 menerusi penentuan penalti dan menjulang Liga Juara Juara Eropah mereka yang kesebelas.

Keadaan terus menjadi panas apabila Atletico telah memaparkan tangkap layar artikel Clattenburg itu di laman media sosial mereka.

Sebelum ini para penyokong Atletico mahu mengambil tindakan ke atas UEFA kerana memberikan gol itu yang menjadi punca kenapa mereka merasa depresi dalam beberapa tahun.

Mereka mempersoalkan kenapa gol itu diberikan dan ia menyebabkan Atletico tewas di tangan Real Madrid.

Atletico berpeluang untuk menebus kekecewaan mereka dalam aksi Liga Juara Juara Eropah pada musim ini.

Ini selepas anak anak buah Diego Simeone berjaya menewaskan Liverpool untuk mara ke pusingan suku akhir.

Selepas menang 1-0 di Wanda Metropolitano, Atletico, bimbingan Diego Simeone kemudian menamatkan riwayat juara bertahan dengan kemenangan bergaya 3-2 pada masa tambahan di Anfield.

Kesilapan Adrian menjadi punca kebangkitan utama Atletico walaupun pasukan tuan rumah sudah 2-0 di hadapan.

Bercakap kepada laman rasmi Atletico, Saul mengklaim Anfield bukan tempat yang paling sukar baginya dalam karier bola sepaknya. Malah Saul menyatakan pada musim 2015/16, beliau merasakan pengalaman lebih sukar di Munich.

Saul sampai satu ketika merasakan mereka tak akan dapat keluar hidup hidup dari tempat tersebut.

Saul berkata: “Anfield satu perlawanan sangat sukar. Kita semua dah tahu dah tu. Namun perlawanan paling sukar dan menderita saya hadap dalam karier, di mana saya akan kata, betapa teruknya kita masa tu, adalah di Munich.”

“Memang itu satu pengalaman yang sangat sukar gila. Saya berkata dalam hati, kita tak akan keluar dari tempat ini dalam keadaan bernyawa.”

Dua pemain simpanan Atletico, Marcos Llorente dan Alvaro Morata masing masing mencipta sejarah pada malam itu. Semangat berpasukan dan perbezaan daripada pemain gantian menjadi punca kemenangan mereka.

Saul tidak setuju ada pihak yang melabel kemenangan mereka di Anfield atas faktor nasib. Siapalah yang berani berani cakap begitu kepada Atletico. Mesti mereka yang sakit hati kerana terciduk kan?

Saul menegaskan: “Ketika di Anfield, saya ada keyakinan kepada pasukan. Saya berkata, kami ada peluang masa tu.”